Kesehatan Virus Corona Bisa Menempel di Wadah Make Up, Ini...

Virus Corona Bisa Menempel di Wadah Make Up, Ini 5 Cara Aman Pakainya

-

- Advertisment -

SuratNews.ID | Kembali beraktivitas di masa new normal, tentu kerap membuat deg-degan. Banyak kebiasaan baru yang harus diterapkan, tak hanya protokol kesehatan yang ketat saja, bahkan sampai penggunaan kosmetik pun harus dilakukan secara lebih hati-hati.

Para perempuan yang sudah mulai bekerja kembali atau beraktivitas di luar rumah, tentulah merasa tidak lengkap kalau keluar rumah tanpa make up atau kosmetik. Penggunaan kosmetik sederhana seperti lipstik, bedak, pensil alis, dapat meningkatkan rasa percaya diri para perempuan.

Namun demikian, banyak pertanyaan yang muncul terkait penggunaan kosmetik ini. Aman tidak ya, berdandan menggunakan kosmetik dengan adanya infeksi COVID-19 yang dikenal mudah menular ini? Bagaimana cara menggunakan kosmetik secara aman selama masa new normal?

Virus SARS-COV-2 penyebab infeksi COVID-19 dapat hidup di beberapa jenis permukaan selama kurun waktu tertentu. Pada April 2020, The New England Journal of Medicine merilis penelitian yang dilakukan untuk menilai ketahanan hidup virus SARS-COV2 di beberapa jenis permukaan. Pada studi tersebut, terbukti bahwa virus SARS-COV-2 bertahan hidup lebih lama di permukaan plastik dan logam stainless, dibandingkan pada bahan tembaga dan karton (bahan kertas).

“Pada plastik, virus ini tetap ditemukan dalam kondisi hidup pada 72 jam setelah paparan virus, walaupun memang jumlahnya sudah sangat menurun dibandingkan saat awal. Pada permukaan logam stainless, virus ditemukan bertahan hidup dalam 48 jam setelah paparan,” ujar Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin RS Pondok Indah – Puri Indah, dr. Susie Rendra, Sp.KK, FINSDV, dalam siaran pers, dikutip Kamis 2 Juli 2020.

WHO menyatakan penularan virus SARS-COV-2 penyebab COVID-19 terutama adalah melalui droplet (percikan yang terjadi bila kita batuk atau bersin). Droplet yang terjadi dianggap berukuran besar dan berat, sehingga setelah orang batuk dan bersin, biasanya segera jatuh ke lantai ataupun permukaan lainnya.

“Droplet, baik makro maupun mikro, yang mengandung virus dapat menyebabkan seseorang tertular bila berkontak dengan area wajah, terutama hidung, mata, dan mulut. Sedangkan penggunaan kosmetik banyak ditujukan untuk area sekitar mata dan bibir,” lanjutnya.

Wadah kosmetik pun biasanya berbahan plastik dan seringkali terdapat cermin yang melekat. Walaupun demikian, tak perlu khawatir berlebihan saat menggunakan kosmetik, asal Anda dapat menerapkan tips dan trik berikut

Cuci tangan

Selalu mencuci tangan dengan air dan sabun sebelum menggunakan kosmetik. Hal ini untuk membuat kuman di tangan hilang sehingga aman untuk menyentuh wajah.

Ganti kosmetik rutin

Gunakan kosmetik sesuai rentang waktu suatu produk bisa digunakan (shelf-life) seperti yang dianjurkan oleh produsen, biasanya berkisar 3-6 bulan. Bila memungkinkan, gantilah kosmetik kita dengan set yang baru bila sudah lama tidak digunakan selama masa work from home (WFH) kurang lebih selama hampir 3 bulan. Bila tidak memungkinkan membeli yang baru, buanglah lapisan teratas kosmetik sebelum mulai digunakan kembali.

Dandan di rumah

Aplikasikan kosmetik saat di masih berada rumah. Hindari mengaplikasikan kosmetik di area publik, karena ada risiko droplet mikro di udara yang dapat menempel di permukaan kosmetik kita. Selalu gunakan kosmetik saat wajah bersih. Hindari touch-up (menambahkan, mengoreksi) kosmetik saat kita di luar rumah dan tidak bisa membersihkan muka terlebih dahulu

Hindari pinjam kosmetik

Jangan meminjamkan kosmetik milik kita dan jangan meminjam kosmetik milik orang lain selama masa pandemi ini. Kita tidak bisa mengetahui apabila seseorang tersebut ternyata orang tanpa gejala (OTG)

Bersihkan secara berkala

Bersihkan wadah kosmetik secara rutin menggunakan sabun ataupun bahan antiseptik lainnya, bila perlu setiap hari. Cucilah kuas dan spons yang kita gunakan secara berkala untuk menjaga kebersihannya.

Gunakan alat kecantikan yang dapat dibersihkan seperti ageLOC® LumiSpa™ untuk info lebih lanjut klik di www.nuskin.myid

sumber : viva.co.id

(0)

Ray sekseeh
Author: Ray sekseeh

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

Franco Morbidelli Raih Kemenangan Kedua

Pembalap Petronas Yamaha SRT, Franco Morbidelli tampil gemilang pada balapan MotoGP Teruel 2020.

Alasan Kenapa Tak Boleh Mengonsumsi Makanan yang Sama Setiap Hari

Bagi banyak orang, makanan yang mereka konsumsi setiap hari terutama pada saat sarapan biasanya sama. Kebiasaan mengonsumsi makanan yang sama ini dilakukan oleh sejumlah orang.

Solusi Alami Ini Dapat Bantu Cegah Osteoporosis

Osteoporosis menyebabkan melemahnya tulang sehingga ada peningkatan risiko patah tulang, bahkan karena aktivitas yang paling tidak intensif seperti bersin, batuk, atau benjolan kecil.

Sisi Religius Mike Tyson

Sisi religius seorang Mike Tyson yang pernah dijuluki Manusia Terjahat di Muka Bumi selalu dijaganya sejak memutuskan memeluk Islam sebelum dijebloskan ke penjara pada 1992.
- Advertisement -

Olahraga Ringan yang Bisa Dilakukan di Rumah Selama Pandemi Covid-19

Pandemi Covid-19 membuat aktivitas masyarakat menjadi terganggu, termasuk olahraga. Bagi sebagian masyarakat yang gemar berolahraga diluar rumah, kini harus menyiasati untuk tetap membakar kalori meskipun hanya di rumah saja.

Alasan BLACKPINK Pakai Bahasa Berbeda-beda dalam Dokumenter Light Up the Sky

Dalam film dokumenter "BLACKPINK: Light Up the Sky", gak semua anggota BLACKPINK memakai bahasa Korea atau bahasa Inggris saat berbicara.

Must read

Franco Morbidelli Raih Kemenangan Kedua

Pembalap Petronas Yamaha SRT, Franco Morbidelli tampil gemilang pada balapan MotoGP Teruel 2020.

Alasan Kenapa Tak Boleh Mengonsumsi Makanan yang Sama Setiap Hari

Bagi banyak orang, makanan yang mereka konsumsi setiap hari terutama pada saat sarapan biasanya sama. Kebiasaan mengonsumsi makanan yang sama ini dilakukan oleh sejumlah orang.
- Advertisement -

You might also likeRELATED
Recommended to you