Kesehatan Saat COVID-19 Kesalahan Kecil Ini Bikin Pemakaian Masker Tidak...

Saat COVID-19 Kesalahan Kecil Ini Bikin Pemakaian Masker Tidak Aman

-

- Advertisment -

SuratNews.ID | Pada masa pandemi COVID-19, memakai masker adalah salah satu dari banyak cara untuk menjaga diri Anda aman dan mencegah risiko infeksi. Namun, mengenakan masker bukanlah hal yang paling nyaman, terutama selama berjam-jam. Itu bisa membuat Anda gatal, berkeringat, dan bahkan sedikit sesak.

Jika tidak mengenakan masker dengan cara yang benar, Anda sebenarnya mempertaruhkan kesehatan Anda sendiri. Para ahli juga mengatakan bahwa beberapa kesalahan, bahkan ketika Anda sakit dapat membuatnya berpotensi tidak aman.

Meskipun masker telah dibuat wajib oleh beberapa pihak berwenang dan dianggap sebagai salah satu bentuk pertahanan terbaik, satu kesalahan yang bisa membuatnya kurang efektif adalah batuk berulangkali saat mengenakan masker.

Meskipun masker mengurangi risiko penularan saat Anda sakit atau dalam kontak dekat dengan seseorang yang menunjukkan gejala, masker tidak dapat menghentikan semua tetesan yang Anda sebarkan ketika batuk.

Artinya, menggunakan masker atau alat pelindung dapat menghentikan penyebaran tetesan tertentu, tetapi meskipun begitu, terkadang tetesan dapat menempuh jarak hingga 3 kaki.

Untuk hal yang sama, penelitian dilakukan oleh para ilmuwan dari Universitas Nicosia di Siprus, yang menggunakan model komputer untuk mempelajari seberapa jauh tetesan dapat menyebar. Dijelaskan bahwa bahkan dengan masker yang bagus, tetesan dapat menempuh jarak tertentu.

Mengapa ini terjadi

Hal ini terutama terjadi karena tekanan udara yang menumpuk ketika Anda mengenakan masker, yang mengeluarkan iritasi dan tetesan tertentu.

Dijelaskan, bahwa tetesan terkecil mampu melakukan perjalanan terjauh. Sementara ini membutuhkan dukungan lebih ilmiah, itu juga mengamati bahwa mengenakan masker mampu mengurangi risiko pada tingkat tertentu.

Dibandingkan dengan mereka yang memakai alat pelindung diri (APD), penularan virus dari mereka yang tidak mengenakan masker naik dua kali lipat.

Selalu kenakan masker

Mengenakan masker secara efektif mengurangi jumlah air liur ketika seseorang batuk ke dalam ruangan, menyiratkan bahwa jika orang sakit memakai masker, orang lain akan lebih terlindungi.

Ada banyak jenis masker yang tersedia di pasaran. Sementara topeng N95 memberikan tingkat perlindungan tertinggi, masker kain yang dapat digunakan kembali dan masker bedah juga bekerja dengan baik. Satu-satunya hal yang harus Anda pastikan adalah pembuangan dan perawatan yang tepat.

Pada saat yang sama, Anda juga harus memakainya dengan cara yang benar. Itu tidak bisa cukup ditekankan. Ini mungkin sedikit tidak nyaman, tetapi mereka adalah satu-satunya hal yang dapat membuat Anda tetap aman saat ini.

Jangan sampai longgar, jangan menyentuh masker, atau melepasnya untuk berbicara adalah beberapa kesalahan yang harus dihindari. Pastikan menggunakan masker yang sesuai dengan ukuran Anda.

Mengenakan masker wajah hanya salah satu cara untuk mencegah penyebaran virus corona, dan gelombang kedua yang mungkin terjadi ketika negara-negara di seluruh dunia mulai membuka kembali pembatasan sosial.

Mempraktikkan jarak sosial, menghindari keramaian, mencuci dan membersihkan permukaan secara teratur dan memastikan pembuangan masker yang tepat dapat mengurangi risiko COVID-19.

sumber : viva.co.id

(0)

Ray sekseeh
Author: Ray sekseeh

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

Gempa Magnitudo 6,2 Majene, Kantor Gubernur Sulbar Ambruk

Sejumlah bangunan turut terdampak gempa magnitudo 6,2 yang mengguncang wilayah Majene, Sulawesi Barat, Jumat (15/1) dini hari.

Arie Kriting Menikah

Komedian Arie Kriting akhirnya buka suara setelah resmi menikah dengan aktris Indah Permatasari.

Manfaat Jeruk Nipis dan Madu bagi Tubuh

Jeruk nipis dan madu merupakan bahan alami yang dinilai bermanfaat bagi kesehatan tubuh. Masing-masing bahan alami ini memiliki banyak kandungan nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh.

Mamuju Diguncang Gempa M5,9

Dua rumah warga Mamuju mengalami kerusakan saat gempa M5,9 terjadi pada Kamis siang (14/1/2021), pukul 13.35 WIB.
- Advertisement -

Syekh Ali Jaber Meninggal Dunia

Ustadz Yusuf Mansur membenarkan kabar meninggalnya Ulama Syekh Ali Jaber. Lewat unggahan di akun Instagram pribadinya, @yusufmansurnew, disebut Ali Jaber meninggal dunia pada Kamis, 14 Januari 2021, pukul 08.30 WIB.

Ngaku Ulama Tapi Berbohong, Jahat!

Politisi PKB Luqman Hakim baru saja menyoroti pemberitaan yang menyebut Habib Rizieq Shihab sempat positif Covid-19 tetapi mengaku sehat.

Must read

Gempa Magnitudo 6,2 Majene, Kantor Gubernur Sulbar Ambruk

Sejumlah bangunan turut terdampak gempa magnitudo 6,2 yang mengguncang wilayah Majene, Sulawesi Barat, Jumat (15/1) dini hari.

Arie Kriting Menikah

Komedian Arie Kriting akhirnya buka suara setelah resmi menikah dengan aktris Indah Permatasari.
- Advertisement -

You might also likeRELATED
Recommended to you