Kondisi Ini Pertanda Kekebalan Bisa Tahan Lama dari Gejala Virus Corona

SuratNews.ID | Ada banyak gejala virus corona Covid-19 yang bisa menggambarkan kondisi Anda, dari tingkat keparahan infeksi, risiko infeksi jangka panjang, dan jenis perawatan medis yang mungkin diperlukan.

Kini, penelitian baru juga menunjukkan hubungan yang menarik antara gejala virus corona Covid-19 dan kekebalan yang mungkin diperoleh pasien setelah masa pemulihan.

Beberapa orang memiliki risiko tertular virus corona Covid-19 lebih dari satu kali. Tapi, para ahli percaya bahwa tingkat antibodi yang Anda miliki dan kekebalan bawaan Anda menentukan risiko infeksi ulang.

Kekebalan yang terganggu juga berarti bahwa orang dengan penyakit penyerta tertentu lebih berisiko untuk jatuh sakit lagi.

Penelitian baru yang dilakukan oleh University of Wisconsin, juga menegaskan bahwa lintasan dan pola gejala juga bisa membantu mengidentifikasi seberapa besar seseorang berisiko mengalami infeksi ulang virus corona.

Studi itu menganalisis sampel darah dari 112 pasien yang pulih dari virus corona Covid-19 selama 5 minggu. Kemudian, hasil analisis ini dibandingkan dari sampel darah yang diambil setelah 3 bulan.

Temuan penelitian ini juga membuktikan sesuatu yang telah dibuktikan oleh penelitian sebelumnya. Laki-laki dan orang dengan kondisi parah akibat virus corona cenderung memiliki antibodi yang lebih tahan lama.

Pasien virus corona Covid-19 tanpa gejala dan lebih ringan mungkin memiliki jumlah antibodi yang berkurang lebih cepat dari biasanya.

Sementara dilansir dari Times of India, penelitian menambahkan bahwa studi yang lebih kredibel perlu dilakukan untuk menyimpulkan temuan mereka.

Temuan mereka adalah empat tanda umum seseorang yang memiliki kekebalan tahan lama dan risiko infeksi ulang virus corona Covid-19 lebih rendah dibandingkan orang lain.

  1. Demam lebih dari seminggu

Demam ringan yang berkisar 38 derajat celcius yang dirawat akibat virus corona dan dikatakan membaik setelah 4-5 hari terinfeksi atau demam yang berlangsung lebih lama bisa menandakan kekebalan tubuh yang bertahan lama.

Meskipun demam juga merupakan respons alami tubuh terhadap peradangan, suhu tubuh tinggi yang bertahan lebih lama juga bisa berarti tubuh bekerja lembur untuk memproduksi lebih banyak antibodi.

Respons sistemik, seperti yang mendesak penting untuk meningkatkan respons terbaik dan juga bisa menjadi penyebab beberapa kasus virus corona lebih ringan dan memiliki lebih sedikit antibodi.

  1. Kehilangan nafsu makan

Kehilangan nafsu makan biasa terjadi pada orang yang terinfeksi virus. Dalam kasus infeksi virus corona Covid-19, kehilangan nafsu makan dan kebiasaan makan yang menyimpang.

Tanda ini juga bisa terjadi ketika seseorang mengalami gejala, seperti kehilangan penciuman dan rasa, infeksi tenggorokan dan mual.

Kehilangan nafsu makan yang ekstrem juga merupakan tanda bahwa tubuh Anda sedang mengalami perubahan besar dan bekerja untuk menghasilkan respons sistem yang tinggi.

  1. Diare

Diare salah satu gejala virus corona Covid-19 yang dikhawatirkan bisa menyerang pasien dalam banyak kasus. Tapi, diare juga bisa termasuk gejala lain seperti infeksi usus, muntah, dan rasa tidak enak.

Diare biasanya terjadi pada pasien yang dirawat di rumah sakit. Tapi, diare bisa juga menandakan peningkatan respons alami tubuh yang berfungsi meningkatkan sel di sepanjang lapisan usus.

  1. Kram perut

Selain diare, sakit perut juga merupakan tanda umum komplikasi gastrointestinal yang terkait dengan virus corona Covid-19. Para peneliti menemukan bahwa sakit perut salah satu gejala yang terbukti menunjukkan seseorang memiliki lebih banyak antibodi dan kekebalan lebih tahan lama.

sumber : suara.com

Ray sekseeh
Author: Ray sekseeh

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *