Indonesia Peringkat Satu Dunia

SuratNews.ID | Indonesia berada pada posisi paling atas dalam pasar keuangan syariahglobal. Peringkat RI ini mengalami kenaikan dibandingkan dengan posisi tahun sebelumnya yang menempati urutan enam dunia.

Dalam laporan Global Islamic Finance Report (GIFR), Indonesia mencatat skor 81,93 pada Islamic Finance Country Index (IFCI) 2019. Pengamat ekonomi Piter Abdullah mengatakan, prestasi tersebut memang patut disyukuri, dalam beberapa tahun terakhir berhasil memperbaiki peringkat Indonesia di bidang ekonomi syariah di level global.

“Meskipun hal ini harus kita syukuri, tetapi masih banyak pekerjaan rumah (PR) yang harus dikerjakan,” ujar Piter saat dihubungi di Jakarta, Minggu (4/10/2020). Secara perkembangan dan pertumbuhan pasar keuangan Indonesia memang mengalami kenaikan yang pesat, namun kalau dilihat dari posisinya terhadap pasar keuangantotal, posisi keuangan syariah Indonesia masih rendah.

“Aset perbankan syariah kita masih di bawah 10% terhadap total aset perbankan. Demikian juga dengan aset lembaga syariah non-bank. Padahal Indonesia memiliki potensi keuangan syariah yang jauh lebih besar. Jadi meskipun kita mendapatkan peringkat yang begitu baik, masih banyak yang harus dilakukan,” beber Piter. (Baca juga:Bio Farma Menjawab Permintaan Luhut soal Alat PCR dan Rapid)

Peneliti Indef Nailu Huda juga mengaku bersyukur atas potensi yang diraih karena perkembangan peraturan mengenai industri keuangan syariah di Indonesia cukup besar. “Dengan mayoritas penduduk muslim terbesar, capaian ini ya memang layak. Terlebih pemerintah juga aktif dalam perbaikan peraturan dan produk-produk syariah, seperti sukuk dan lainnya,” kata Huda.

Namun demikian, masih terdapat catatan mengenai keuangan syariah di Indonesia yang menyeret Bank Muamalat (Bank Syariah pertama) yang pernah hampir masuk ke dalam jurang kebangkrutan. Selain itu, bank syariah juga masih minim dalam proyek besar, seringkali hanya di pembiayaan perumahan.

“Pengelolaan zakat juga masih belum optimal dalam mendorong pembangunan ekonomi yang berkualitas,” beber dia.

Sebelumnya, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso menuturkan ekonomi syariah berperan penting terhadap perekonomian Indonesia termasuk dalam upaya pemulihan ekonomi nasional imbas dari pandemi Covid-19. Saat ini sektor keuangan sudah memulai ekosistem ekonomi syariah. Namun hal tersebut perlu didukung dengan ekosistem lainnya, seperti nasabah, aktivitas ekonomi, hingga lembaga pendukung lain. (Baca juga:RUU Ciptaker, Uang Pesangon Maksimal Hanya 25 Kali Gaji)

“Sektor keuangan syariah tidak akan optimal kalau yang mengelilingi sektor keuangan tersebut tidak kita berdayakan dengan baik. Untuk itu, diperlukan sinergi dan integrasi antara sektor riil, keuangan komersial, dan keuangan sosial sehingga ketiga sektor tersebut dapat tumbuh secara bersama-sama dengan melibatkan stakeholders secara aktif,” jelasnya. Untuk meningkatkan permintaan di sektor keuangan syariah perlu dorongan dari pemanfaatan teknologi digital.

Pelaku industri keuangan syariah harus bisa menjangkau masyarakat ke daerah-daerah, khususnya masyarakat yang belum terjangkau oleh perbankan. “Kita lakukan agar demand bisa tumbuh dengan masuk ke daerah, mengajak masyarakat yang belum bankable, belum diakses, dengan teknologi bisa diakses. Sehingga pada waktu kita mau kasih pembiayaan atau akses berbagai produk, secara digital informasinya sudah ada,” kata dia.

Dia meyakini potensi keuangan syariah masih sangat besar. Apalagi Indonesia memiliki penduduk muslim terbesar di dunia, yaitu mencapai 229 juta orang atau sekitar 87% dari total penduduk Indonesia dengan jumlah santri sebanyak 3,96 juta orang dan 25.938 pesantren.(uka)

sumber : sindonews.com

Ray sekseeh
Author: Ray sekseeh

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *