Ditemukan di Hidung Dua Gejala Virus Corona Mematikan

SuratNews.ID | Gejala ringan COVID-19 meliputi sakit dan nyeri, batuk, diare, demam, sakit kepala, pilek, sesak napas, sakit tenggorokan, dan kelelahan. Ketika virus telah berkembang di dalam tubuh, gejala yang lebih parah bisa terjadi, seperti sesak napas yang signifikan, gagal ginjal, gagal hati, pneumonia dan rawat inap.

Ada dua gejala COVID-19 yang ditemukan dalam hidung seseorang tentang potensi infeksi virus corona baru. Hidung meler, nyeri wajah, postnasal drip, dan mata gatal adalah gejala umum alergi atau flu biasa. Namun, itu bukan gejala khas COVID-19.

“Gejala COVID-19 yang paling umum adalah demam, kelelahan, dan batuk kering. Beberapa pasien mungkin mengalami sakit dan nyeri, hidung tersumbat, pilek, atau sakit tenggorokan,” kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dr Kristine Arthur, seorang internis di MemorialCare Medical Group mengungkapkan, dalam sebuah laporan dari China yang melibatkan lebih dari 1.000 pasien, hidung tersumbat hanya terlihat pada satu dari setiap 20 pasien.

Namun, Katrina Herren, kepala petugas klinis di Doctorlink menyebutkan, bahwa hidung meler adalah gejala yang dilaporkan pada pasien COVID-19. Pilek terjadi pada sekitar 5% orang dengan COVID-19.

“Tidak ada cara yang benar untuk membedakan tanpa tes laboratorium untuk mencari virus yang menyebabkan COVID-19 dan flu biasa,” jelas Herren dilansir Express.

“Namun, jika Anda tidak mengalami demam atau batuk terus menerus, kemungkinan besar itu adalah flu biasa daripada COVID-19,” sambungnya.

Pilek bisa menjadi tanda peringatan awal virus corona, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS. Meskipun pilek sangat umum, itu bisa menjadi tanda sesuatu yang lebih serius. Pilem lebih mungkin disebabkan oleh COVID-19 jika disertai dengan gejala yang lebih umum.

Jika Anda merasa sesak dan mengalami demam tinggi atau batuk parah, Anda harus mengisolasi diri setidaknya selama tujuh hari. Pada dasarnya, hidung tersumbat disebabkan oleh virus dan bakteri saat seseorang sakit atau terinfeksi.

Kondisi ini menyebabkan peradangan di saluran hidung, yang menyebabkan pembengkakan yang sangat mengurangi atau bahkan menghalangi aliran udara melalui lubang hidung. Selain peradangan, hidung tersumbat juga akibat membesarnya pembuluh darah besar di dalam hidung yang mengecilkan volume rongga hidung dan mengurangi aliran udara.

Rongga hidung kemungkinan merupakan tempat utama masuk dan infeksi COVID-19 karena setidaknya 90% udara yang dihirup masuk ke tubuh melalui hidung. “Produksi virus hidung berada pada tingkat yang sangat tinggi dan cenderung terjadi pada awal proses penyakit, sementara pasien masih asimtomatik atau memiliki gejala yang sangat ringan,” jelas Dr. Ahmed Sedaghat.

Jika Anda mengalami pilek atau hidung tersumbat, penting untuk memantau gejala dengan cermat dan mengambil tindakan pencegahan.

sumber : sindonews.com

Ray sekseeh
Author: Ray sekseeh

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *